Tag

, , ,

Oleh : Aa Gym

Oleh : Aa Gym

Selama ini kita kerap memandang kesuksesan sebagai buah dari keberhasilan diri semata. Padahal sebenarnya orang yang paling sukses adalah mereka yang mampu membuat orang lain turut sukses. Seperti tertera dalam hadits yang menyatakan, bahwa sebaik-baik manusia adalah mereka yang paling membawa manfaat bagi manusia lainnya.

Sehingga ketika kita mempunyai kesempatan, entah dari sisi ilmu atau rezeki, cobalah untuk berupaya semaksimal mungkin membantu orang lain. Kita bisa mulai dari keluarga, tetangga, atau teman-teman. Tidak sekadar membantu, tetapi membuat mereka mampu mandiri dan sukses. Untuk itu, kita harus mulai berlatih, lebih peka terhadap lingkungan di sekeliling kita. Jangan sampai kita tenang, nyaman sendiri, sementara orang-orang di sekitar kita membutuhkan uluran tangan.

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.” (QS Al-Maa’idah, 5:2)

Yang harus disadari adalah rezeki yang kita keluarkan untuk membantu orang lain, bisa jadi itulah rezeki kita sesungguhnya. Tujuan kita membantu orang lain pun harus berorientasi kebaikan bagi semua pihak. Jangan sampai niat kita menolong orang lain berbuah kesombongan. Sedangkan orang yang dibantu pun tidak jarang merasa gengsi, malu dengan keadaannya, karena ia sangat menjaga harga dirinya, tidak mau menjadi beban orang lain. Dan kita harus menghargai hal itu. Tentu, kita pun tidak lantas mengurungkan niat membantunya. Tetap tawarkan bantuan dengan cara yang paling baik.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.” (QS Al Baqarah, 2:264)

Andai setiap kita gigih berupaya saling membantu, tentu masing-masing kita akan semakin gigih berjuang, kian produktif, agar bisa membantu semakin banyak orang. Saat itulah sesungguhnya kesuksesan kita adalah kesuksesan bersama. Tidak ada yang saling membebani, semuanya mengembangkan potensi yang dimiliki. Pertolongan yang diberikan tidak membuat orang yang menerimanya malas, tetapi justru membuatnya dapat berdaya, hingga akhirnya dapat membantu orang lain. Mudah-mudahan Allah senantiasa memampukan kita untuk gemar membantu orang lain.

Sumber : cybermq

AaGym-dbs

Artikel Menarik Lainnya :