Tag

, , , , , , , , , , ,

tikus korupsi bisa dihilangkan dengan sholat yang benarSholat 5 waktu begitu penting dalam kehidupan umat muslim, karena di dalamnya mengandung beberapa makna filosofi bagi kehidupan. Dalam sholat ada ajaran tadzalul yakni merasa hina di hadapan Tuhan, sampai kepala yang paling mulia dalam struktur tubuh manusia harus diletak kan dalam posisi paling bawah ketika sujud.

Ini artinya manusia dalam kehidupan nyata tidak boleh sombong, karena sehebat apa pun manusia pasti punya kelemahan. Demikian dinyatakan Ustadz Sholeh dalam mauidzoh hasanah peringatan Isro Mi’roj Nabi Muhammad Saw, di masjid Nurul Huda Kebasen Talang kabupaten Tegal, Jum’at (1/7).

“Itulah mengapa perintah sholat disampaikan secara khusus oleh Allah SWT melalui acara khusus, bukan seperti perintah zakat, puasa, haji dan ibadah lain yang penyampaian perin-tahnya cukup melalui malaikat Jibril,” terangnya.

Oleh karenanya, orang yang meninggalkan sholat sebenarnya telah menghancurkan agama nya sendiri. Sebagian ulama ada yang mengatakan sholat adalah tanda terakhir bagi orang muslim. Sedangkan meninggalkan puasa, zakat atau haji tanda kemuslimanya masih ada, walau pun termasuk fasiq. Tapi kalau meninggalkan sholat hakikatnya ia telah keluar dari keislamanya.

“Oleh karena itu kami berharap momen Rajab sebagi HUT sholat dijadikan koreksi bagi kita. Bagi yang belum sholat segeralah bertobat dan jalankanlah sholat 5 waktu. Bagi yang masih jablud, yang menjalankan sholatnya ketika bulan Rajab dan Mulud saja, bisa dipenuhi hingga 5 waktu dan bagi yang sudah sholat untuk meningkatkan kwalitas sholatnya,” tandasnya.

Menurut ustadz Sholeh, sholat yang berkwalitas  adalah sholat yang mempunyai dampak positif dalam kehidupan misalnya yang dulu mencuri, dengan sholatnya ia meninggalkan mencuri. Yang dulunya madon, main, minum dan madat dengan sholatnya ia kemudian bisa meninggalkan hal-hal yang terlarang tersbut. Bagitu juga dengan korupsi. Yang dulunya korupsi dengan sholat kemudian mareni (meninggalkanya).

“Logikanya, sebenarnya kalau seorang muslim sholatnya sudah benar dan diterima oleh Allah SWT, maka ia tak akan korupsi. Yang berarti pula ketika sholat kita sudah benar tak ada kasus korupsi di negeri ini. Yang menjadi pertanyaan, mengapa Indonesia yang mayoritas muslim justru korupsi merajalela di mana-mana, di setiap lini kehidupan. Ini artinya sholat kita tak ada pengaruhnya dalam kehidupan. Nabi mengatakan, tidak dikatakan sholat bagi mereka yang sholatnya tidak bisa mencegah perbuatan keji dan mungkar,” jelasnya. [nu-online]

Berita yang masih hangat tentang Isra’ Mi’raj