Tag

, , ,

makam gus dur masih ramai dikujungi peziarahMakam Presiden Ke-4 RI, KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), selama bulan Ramadhan ini kian ramai saja dikunjungi peziarah. Selain dari Jawa Tengah dan Jawa Timur, sebagian peziarah bahkan datang dari luar Jawa dan manca negara.

Adik kandung Gus Dur, KH Solahuddin Wahid (Gus Solah), mengungkapkan hal itu di Kementerian Perindustrian, ketika bersama Menteri Perindustrian MS Hidayat akan mengunjungi Menteri BUMN Mustafa Abubakar yang baru dirawat di RS Medistra, Jakarta.

“Hari-hari biasa jumlah peziarah ke makam Gus Dur bisa mencapai 7.000-8.000 orang per hari. Umumnya, peziarah berasal dari kalangan Nahdlatul Ulama (NU),” kata Gus Solah, di Jakarta, Selasa (23/8).

Gus Dur adalah tokoh NU, cucu KH Hasyim Ashari. Ketokohannya juga dikenal di berbagai negara. Maraknya kunjungan peziarah membuat Gus Solah terus membenahi pondok pesantren (Ponpes) Tebuireng Jombang, yang di dalamnya terdapat makam Gus Dur.

Rombongan Peziarah

Para peziarah yang datang ke makam Gus Dur silih berganti dalam rombongan besar atau kecil. Mereka datang menggunakan bus ataupun kendaraan pribadi.

Pendapa yang berada di kompleks makam Gus Dur tampak dipenuhi peziarah yang hendak memanjatkan doa. Sebagian mereka membaca Surat Yasin, sedang yang lainnya membaca tahlil dan berzikir.

Sekitar 45 menit, para peziarah dalam jumlah kurang lebih 75-100 orang bermunajat (berdoa dan berzikir) di pendapa yang menghadap ke makam Gus Dur dan makam keluarga besar KH Hasyim Asy’ari. Para peziarah itu pun bergantian membaca tahlil dan berdoa.

Riswan (22), salah seorang pengurus Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, mengatakan, sejak bulan Rajab atau 2 bulan menjelang Ramadhan, makam Gus Dur makin sering didatangi dan dikunjungi peziarah dari pelbagai kota dan daerah. Bahkan, sepekan menjelang Ramadhan, peziarah mulai bertambah banyak.

”Jumlahnya mencapai ribuan. Mereka datang dari berbagai kota dan daerah di Jawa dan luar Jawa,” katanya.

Ia mengatakan, jumlah peziarah bakal bertambah banyak dalam satu-dua hari ini karena ziarah telah menjadi ritual umat Islam setiap menjelang bulan suci Ramadhan. ”Estimasi saya bisa lebih banyak dari sekarang ini dan akan full,” katanya.

M Hasan (43), petugas keamanan makam Gus Dur, mengatakan, sejak pagi hingga sore hari, jumlah peziarah yang datang lebih dari 3.000 orang. ”Mereka datang ada yang naik bus dan kendaraan pribadi,” katanya.

Dia mengatakan, para peziarah yang datang tidak hanya dari daerah di Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat. ”Mereka ada yang dari Palembang, Lampung, dan Kalimantan,” katanya.

Setiap hari makam Gus Dur dibuka untuk umum mulai pukul 07.00 hingga pukul 16.00 dan pukul 20.00 hingga 04.00. ”Kami memang tidak menyediakan tempat penginapan. Tetapi peziarah yang ingin istirahat bisa istirahat di masjid. Biasanya, habis ziarah, mereka langsung pulang,” katanya. [kompas]

makam gus dur masih saja ramai dikunjungi para peziarah

Berita yang masih hangat tentang Gus Dur